Minum Teh Bisa Turunkan Risiko Penyakit Jantung?

Penyakit jantung merupakan pembunuh nomor satu, baik di Indonesia maupun dunia. Menjaga pola makan dengan benar dapat menjadi salah satu cara untuk menjauhkan diri dari penyakit tersebut. Nah, selama ini, banyak yang mengatakan bahwa minum teh baik untuk kesehatan jantung. Benarkah demikian?

Teh dan penyakit jantung

Rata-rata, faktor risiko penyakit jantung seperti diabetes mellitus, hipertensi, dan kolesterol tinggi berhubungan dengan gaya hidup dan dapat dicegah. Karena itu, anjuran untuk memodifikasi gaya hidup sehat telah dikumandangkan untuk menurunkan angka kejadian penyakit jantung ini. Salah satu gaya hidup sehat yang diteliti dapat menurunkan risiko penyakit jantung adalah dengan minum teh.

Beberapa penelitian telah menelusuri efek minum teh terhadap penyakit jantung. Sebuah penelitian pada 2016 menemukan bahwa mengonsumsi teh dapat memperlambat progresivitas pembentukan plak aterosklerosis di pembuluh darah koroner.

enelitian tersebut melibatkan 6.500 orang dari etnis yang berbeda, dan menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi setidaknya satu cangkir teh per hari memiliki angka kejadian penyakit jantung koroner yang lebih rendah dibandingkan mereka yang sehari-harinya tidak mengonsumsi teh. Ditengarai, kandungan flavonoid — antioksidan kuat dalam teh — yang bertanggung jawab dalam hal ini.

Ada pula penelitian di Jepang yang menemukan bahwa konsumsi teh dapat menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan trigliserida. Penelitian yang melibatkan lebih dari 40 ribu orang tersebut mendapati bahwa mereka yang mengonsumsi lebih dari 5 cangkir teh hijau dalam sehari memiliki penurunan risiko meninggal akibat serangan jantung sebesar 26% dibandingkan mereka yang minum kurang dari satu cangkir teh hijau dalam sehari.

Meskipun dalam studi-studi tersebut tidak dilaporkan efek samping akibat minum teh terlalu banyak, para ahli menyarankan agar Anda tidak mengonsumsi teh lebih dari lima cangkir per hari. Hal tersebut bukanlah tanpa alasan, karena teh diketahui mengandung zat tanin yang dapat mengikat besi dan zink, sehingga sulit untuk diserap oleh tubuh. Selain itu, teh hijau juga tinggi oksalat yang dapat menyebabkan pembentukan batu ginjal.

Namun, jika dikonsumsi dalam jumlah yang tepat, teh bisa bermanfaat untuk menurunkan risiko penyakit jantung.

Untuk memaksimalkan manfaat teh dalam menurunkan risiko penyakit jantung, konsumsilah secara cukup atau tidak lebih dari lima cangkir per hari. Ubahlah juga gaya hidup Anda yang masih berantakan dan terapkan secara konsisten agar Anda terhindar dari penyakit jantung.

Editable product display background with blank picture on wooden table against bokeh lights

https://www.jpnn.com