Perbedaan Jin Qorin dan Khodam

Di antara jenis-jenis jin, ada yang bertugas mendampingi manusia dan ada yang berperan sebagai pembantu manusia.

Jin yang bertugas mendampingi manusia disebut jin qorin. Adapun jin yang berperan sebagai pembantu manusia disebut khodam.

1. Jin Qorin

Setiap manusia memiliki jin pendamping yang disebut jin qorin.  Hal ini didasarkan hadits berikut.

Dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

“Setiap orang di antara kalian telah diutus untuknya seorang Qorin (pendamping) dari golongan jin.” Para sahabat bertanya, ‘Termasuk Anda, wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab, ‘Termasuk saya, hanya saja Allah membantuku untuk menundukkannya, sehingga dia masuk Islam. Karena itu, dia tidak memerintahkan kepadaku kecuali yang baik.” (HR. Muslim)

Terkait hadits di atas, Imam An-Nawawi dalam Syarh Shahih Muslim mengatakan,

“Dalam Hadits ini terdapat peringatan keras terhadap godaan jin Qorin dan bisikannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberi tahu bahwa dia bersama kita, agar kita selalu waspada sebisa mungkin.” (Syarh Shahih Muslim, 17 : 58)

Adapun tugas jin qorin adalah menyesatkan, mengganggu, dan membisikkan was-was (bisikan syaitan). Hal ini dijelaskan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Munajid sebagai berikut.

“Berdasarkan perenungan terhadap berbagai dalil dari Al Qur’an dan As-Sunnah dapat disimpulkan bahwa tidak ada tugas bagi jin Qorin selain menyesatkan, mengganggu, dan membisikkan was-was (bisikan syaitan). Godaan jin Qorin ini akan semakin melemah, sebanding dengan kekuatan iman seseorang.” (Fatawa Islam, tanya jawab no. 149459)

Yang harus dipahami adalah jin Qorin ini hanya mendampingi manusia selama manusia itu hidup. Syaikh Ibnu Utsaimin menjelaskan sebagai berikut.

“Apakah qorin ini akan terus menyertai manusia, sampai menemaninya di kuburan? Jawabnya, tidak. Zahir hadits – Allahu a’lam – menunjukkan bahwa dengan berakhirnya usia manusia, maka jin ini akan meninggalkannya. Karena tugas yang dia emban telah berakhir. Ketika manusia mati, maka akan terputus semua amalnya, kecuali tiga hal : sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakannya. (HR. Muslim).” (Majmu’ Fatawa, 17 : 427).

2. Khodam

Yang dimaksud dengan khodam dalam tulisan ini adalah jin pembantu. Ia kerapkali berinteraksi dengan manusia dan siap sedia membantu manusia.

Namun perlu dipahami bahwa khodam jin senantiasa menipu manusia demi kepentingannya sendiri. Adalah tidak mungkin jin benar-benar ingin dikuasai oleh manusia.

Hanya Nabi Sulaiman ‘alaihis salam sajalah yang memiliki mukjizat untuk mengendalikan dan menguasai jin. Kisah Nabi Sulaiman dan jin terkait dengan pemindahan singgasana Ratu Balqis adalah buktinya.

Dengan demikian, jin khodam yang bertugas membantu manusia pada umumnya dilandasi kepentingan tertentu yakni menjerumuskan manusia dalam dosa.

Dalam surat Al-Jinn ayat 6 Allah berfitman,

“Dan sesungguhnya ada beberapa orang laki-laki dari kalangan manusia yang meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki dari jin, tetapi mereka (jin) menjadikan mereka (manusia) bertambah sesat.” (QS. Al-Jinn : 6)

Di akhirat kelak, baik manusia dan jin yang pernah bekerja sama akan saling menyalahkan satu sama lain. Dan kedua-duanya masuk neraka.

Allah berfirman alam surat Al-An’am ayat 128 sebagai berikut.

“Dan (ingatlah) pada hari ketika Dia mengumpulkan mereka semua (dan Allah berfirman), “Wahai golongan jin! Kamu telah banyak (menyesatkan) manusia.” Dan kawan-kawan mereka dari golongan manusia berkata, “Ya Tuhan, kami telah saling mendapatkan kesenangan dan sekarang waktu yang telah Engkau tentukan buat kami telah datang.” Allah berfirman, “Nerakalah tempat kamu selama-lamanya, kecuali jika Allah menghendaki lain.” Sungguh, Tuhanmu Mahabijaksana, Maha Mengetahui.” (QS. Al-An’am : 128)

Kesimpulannya adalah qorin maupun khodam merupakan jenis jin yang kerap membisikkan bisikan jahat ke dalam hati manusia.

Karenanya kita harus selalu memohon perlindungan kepada Allah SWT kapanpun dan dimanapun.

Facebook Comments