Stres Bisa Sebabkan Naiknya Asam Lambung, Ini Alasannya

Orang yang mengalami stres yang berkaitan dengan pekerjaan secara signifikan lebih berisiko mengalami gejala asam lambung naik. Orang-orang yang mengakui memiliki gangguan stres kerja dua kali lebih mungkin mengalami asam lambung naik dibandingkan mereka yang mengaku puas pada pekerjaan yang mereka jalani. Sementara itu, hampir sebagian besar orang dengan asam lambung naik memberitahukan bahwa stres sebagai faktor terbesar yang memperburuk gejala, bahkan ketika sedang dalam masa pengobatan.

Apakah Stres Memperburuk Asam Lambung Naik?

Sebenarnya masih diperdebatkan apakah stres benar-benar bisa meningkatkan produksi asam lambung atau secara fisik membuat asam lambung memburuk. Hanya saja saat stres terjadi, seseorang menjadi lebih sensitif terhadap jumlah asam yang sedikit di kerongkongan dan sensitif terhadap paparan asam.

Baca juga: Benarkah Kunyit dapat Atasi Masalah Tukak Lambung?

Orang-orang dengan asam lambung naik yang disebabkan cemas dan stres mengaku memiliki gejala yang lebih menyakitkan berkaitan dengan refluks asam, tetapi tidak ada yang menunjukkan peningkatan asam lambung. Dengan kata lain, meskipun secara konsisten mengaku merasa lebih tidak nyaman, para ilmuwan tidak menemukan adanya peningkatan total asam yang diproduksi.

Para peneliti berteori bahwa stres dapat menyebabkan perubahan pada otak yang memicu reseptor rasa sakit, membuat seseorang secara fisik lebih sensitif terhadap sedikit peningkatan kadar asam. Stres juga dapat menguras produksi zat yang disebut prostaglandin, yang biasanya melindungi perut dari efek asam. Ini dapat meningkatkan persepsi seseorang tentang ketidaknyamanan.

Stres ditambah dengan kelelahan, dapat menyebabkan lebih banyak perubahan tubuh yang mengarah pada peningkatan asam lambung. Terlepas dari apa yang sebenarnya terjadi di otak dan tubuh, mereka yang mengalami gejala asam lambung naik biasanya mengetahui bahwa stres dapat membuat mereka merasa tidak nyaman. Itulah pentingnya menerapkan gaya hidup sehat.

Baca juga: Ini Minuman Yang Baik Dikonsumsi Penderita Asam Lambung

Perlu Kelola Stres

Melakukan teknik-teknik khusus untuk mengelola stres dalam hidup perlu dilakukan untuk membantu mengurangi risiko kondisi seperti asam lambung naik, penyakit jantung, stroke, obesitas, sindrom iritasi usus besar, dan depresi. Semakin baik kamu menghadapi stres, semakin baik pula perasaan kamu.

  • Olahraga. Dengan olahraga dapat membantu melemaskan otot-otot tegang, membuat kamu jauh dari tugas kantor yang membuat stres dan melepaskan hormon alami yang terasa menyenangkan. Olahraga juga dapat membantu kamu menurunkan berat badan dan dapat membantu mengurangi tekanan pada perut.
  • Hindari makanan pemicu asam lambung naik. Ini sangat penting jika kamu sedang stres, karena seseorang cenderung lebih sensitif terhadap makanan pemicu asam lambung naik, seperti cokelat, kafein, buah-buahan dan jus jeruk, tomat, makanan pedas, dan makanan berlemak.
  • Tidur yang cukup. Stres dan tidur membentuk siklus. Tidur adalah pereda stres alami dan mengurangi stres dapat menyebabkan tidur menjadi lebih baik. Untuk membantu menghindari gejala asam lambung naik saat kamu tidur sejenak, jaga agar kepala tetap lebih tinggi dari perut.
  • Berlatih teknik relaksasi. Cobalah latik relaksasi yang dipandu, seperti yoga, tai chi, atau mendengarkan musik yang tenang.
  • Belajar mengatakan tidak. Prioritaskan kegiatan yang harus dilakukan. Tidak apa-apa untuk menolak hal-hal yang bukan menjadi peringkat tertinggi dalam daftar prioritas kamu.
  • Tertawa. Cobalah untuk menonton film lucu, seperti komedi atau stand up comedy. Atau berkumpul bersama teman-teman. Tertawa adalah salah satu penghilang stres alami yang baik.

Sumber : halodoc.com

Facebook Comments